Jokowi: Orang Amerika Tidak Akan Pernah Mengerti Artinya ‘Ndeso’ Seperti Kita

Presiden Joko Widodo berpesan kepada dunia usaha agar mengikuti perkembangan teknologi secara global. Hal tersebut diungkapkan saat berpidato dalam acara Konferensi IDByte 2017 di Hotel Ritz-Carlton, Pacific Place, Jakarta, Kamis (28/9/2017).

Menurut Jokowi, kemauan untuk mengikuti perkembangan itu mutlak harus dilakukan demi meningkatkan daya saing.

“Kalau kita mau sejahtera, kita harus menyambut baik perkembangan-perkembangan ini, tidak ada pilihan. Perkembangan ini tidak bisa dibendung. Kalau kita menutup diri terhadap inovasi-inovasi seperti ini kita akan kehilangan daya saing,” kata Presiden Jokowi sebagaimana dilansir Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden, Kamis (28/9/2017).

Jokowi mengatakan negara-negara yang mampu memunculkan inovasi-inovasi di bidang itu disebutnya akan memiliki daya saing yang tinggi.

Demikian pula dengan dunia usaha yang pada akhirnya memunculkan raksasa-raksasa teknologi digital.

“Memang ada raksasa-raksasa internet yang harus kita manfaatkan. Tapi di ekonomi digital masih ada peluang-peluang yang sangat besar bagi pemain-pemain lokal,” kata Jokowi.

Pemain lokal disebut Presiden harus mampu mengangkat keunggulan atau ciri khas lokal yang dimiliki.

Menurutnya, itu adalah salah satu peluang yang dapat dimanfaatkan untuk dapat bersaing di pasar global.

“Orang Amerika tidak akan pernah mengerti artinya ndeso seperti kita. Orang Tiongkok tidak akan pernah mengerti artinya baper seperti kita. Berapa pun modal Google dan Amazon, mereka tidak akan pernah sedekat dan seakrab dengan orang kita seperti kita sendiri,” kata Jokowi.

Oleh karenanya, Presiden Joko Widodo mendorong para pelaku usaha digital di Tanah Air untuk jeli dalam melihat keunggulan budaya kita sendiri yang kemudian diterapkan dalam dunia digital.

Selain itu, Jokowi mengingatkan agar jangan sekali-kali mencoba untuk melakukan sesuatu yang tidak perlu seperti mengembangkan sesuatu yang sebenarnya sudah ada.

Sebaliknya, gunakan tenaga dan pikiran untuk memunculkan inovasi yang betul-betul unik dan mengangkat budaya lokal.

“Menurut saya, jangan coba-coba kita membuat Alibaba atau Google tandingan. Buat apa membuat itu lagi? Menurut saya kita akan buang waktu dan tenaga. Manfaatkan dan pakai saja yang sudah ada itu kemudian fokuskan tenaga kita untuk membuat inovasi-inovasi yang benar-benar unik dan lokal,” ucap Jokowi.

 

TRIBUNNEWS

Tags: #Ecommerce #Jokowi

Must read×

Top